Takdir Ilahi

” Alin! Azam! Jangan bergaduh! Takkan pasal television itu pun hendak bergaduh! Alin ni, kamu dah besar, bagi sahajalah Azam itu. Dia adik kamu!” marah mama. Aku terdiam.. Aku pandang adik yang tergopoh-gopah membuka siaran cerita kegemarannya di tv itu lantas kuberpaling dan segera berlari menuju kebilikku yang terletak ditingkat atas rumah banglo milik arwah papaku. Aku terus menutup pintu bilik lalu kukunci. Aku menangis sendirian sambil menatap bingkai wajah arwah papaku yang sudah meninggalkan kami sekeluarga dua tahun yang lalu. ” Kalau papa ada lagi… tak perlu aku jadi macam ini… semua adik sahaja yang betul.. mama langsung tidak adil.” Semasa aku menangis, tiba-tiba asmaku datang. Aku mencari-cari ubat asmaku lalu kusedut. Terasa lega sekali. Itulah penyakitku. penyakitku sama dengan arwah papaku yang mempunyai penyakit asma tetapi dia meninggal akibat penyakit leukemia yang merbahaya. Selain asma, aku mempunyai tiga lagi penyakit iaitu barah otak, leukimia dan lemah jantung. Mamaku langsung tidak tahu penyakit-penyakitku itu kerana aku tidak mahu memberitahunya. Mama hanya tahu sahaja penyakit adik. Sawan. Itulah penyakit adik. Adikku memang senang terkena sawan. Kerana penyakit itulah mama selalu membela adik. Geram betul aku dengan perangai adikku.

Hari ini aku begitu puas kerana dapat mengenakan adikku yang aku benci. Mama tidak habis memarahinya kerana memecahkan pasu bunga yang mahal kepunyaan mama. Aku hanya tersenyum puas. Sampai adik terkena sawan, barulah mama berhenti memarahinya lalu panik. Dalam hatiku aku bersorak-sorak riang. Itulah selalu ejek dan bergaduh dengan aku sampai mama asyik-asyik marah aku je. Sekarang kan dah kena.

” Nuralina Amira Syahirah bt Ahmad Syamsul! Pengetua mahu berjumpa dengan awak segera. Sekarang!” kedengaran ketua pengawas, Mohd Haikal Zamri b Mohd Hamlan Zaman yang bersuara dengan tegas sekali memanggilku yang sedang melepak di belakang sekolah semasa rehat. Aku dengan selambanya jalan ke bilik pengetua dan dibelakangku masih mengikut aku iaitu Haikal yang kubenci. ” ish.. asyik-asyik mahu cari kesalahan aku. Tidak puaskah aku ni asyik dikenakan tindakan displin sahaja” gumam aku. Entah dia dengar suara aku atau tidak. Di bilik pengetua, macam biasalah rutinnya. Berleter panjang. Rasanya dah dua jam dia berleter denganku. Cuma kesalahan kecil sahaja. Namanya yang tersemat di baju kemejanya, Haji Kamarul Azahar b Haji Kamil Azman sudah puas aku mentapnya. Ish.. orang tua ni!!! Asyik-asyik nak memekak sahaja. setelah aku dileteri panjang, akupun masuk kekelas 5A1 kelasku dengan wajah selamba. Cikgu Mariana yang sedang mengajar mata pelajaran matematik tambahan hanya mengeleng-gelengkan kepala sahaja melihatku. Semua cikgu pelik denganku. Walaupun pandai dan selalu mendapat nombor satu dalam kelas dan tingkatan dan memasuki juga kelas paling cerdik tetapi aku ni dikira suka juga mengacau orang. Ahh.. budak gangster la katakan.

Senakal-nakal akupun, aku tak lupa tutup aurat, solat, mengaji dan menghormati orang tua. Cuma aku inginkan keseronokan sahaja. Semalam, aku pergi ke shopping mall dengan rakan-rakanku iaitu Alira Amira dan Syahirah Syifa. Merekalah kawan karibku juga kawan sekelasku. Mereka juga diketogerika sebagai pelajar pandai yang mendapat nombor dua dan tiga. Jangan harap nak dapat nombor satu. Itu hak akulah. Hahahaha… masa aku masuk kedai buku, aku terjumpa Si Haikal tu dengan rakan-rakannya iaitu Safwan Zarif, Akmal Haris dan Mazur Zaman. Aku buat tidak tahu sahaja tetapi Si Haikal tu sahaja cari gaduh dan datang dekat aku dan kacau aku. Aku dengan marahnya melenting kat dia ” Hoi!! Orang datang sini nak cari buku! Bukan nak cari orang kacau-kacau. Kalau nak cari buku, beli buku, kat mana-mana pun banyak. Takkan kat sini pun nak cari!” merah padam muka Si Haikal dan rakan-rakannya tu. Aku tergelak dalam hati sahaja lah. Selepas marah Si Haikal tu, aku terus pergi membayar harga buku yang kubeli dan segeraku pergi dari situ. Haikal hanya memandang aku dengan wajah masam mencuka. Nak balas dendamla tu. Perut ni rasa lapar la pulak.

Aku ajak kawan-kawanku pergi kat restoran KFC kegemaranku. Sementara kawan-kawanku pergi membeli makanan, akupun duduk di tempat yang disediakan dan membelek-belek buku cerita dan buku rujukan yang kubeli tadi. Walaupun aku ni dah tingkatan 5, aku tak pernah suka buku cerita cinta monyet tu. Aku suka beli cerita fantasi, pengembaraan, dan penyiasatan. Aku mula membaca buku cerita yang bertajuk DETEKTIF INDIGO yang mengisahkan detektif-detektif dari maktab indigo menyelesaikan pelbagai masalah dengan menggunakan kuasa yang diberikan tuhan. Pulang kerumah, aku terus masuk kebilik lalu merebahkan badan kekatil yang empuk itu sambil mebaca buku cerita tadi. Ish.. takde kerja sekolah la katakan. Bosan.. jadi baca sahaja buku cerita. Malam nanti baru buat ulang kaji kimia dan matematik tambahan. Itulah subjek kegemaran aku. Dari tingkatan 4, subjek itulah aku selalu dapat tidak kurang dari 95%. Tapi bukanla subjek ni yang dapat A je. Subjek lain pun dapatla. Bahasa Melayu, Matematik moden, Bahasa Inggeris, Biologi, Fizik, Sejarah, Geografi, dan sains selalu dapat A. ramai yang dengki kat aku. Setiap tahun, selalu naik pentas.

Dah muak rasanya. Dari tadika hingga Tingkatan 4 selalu naik pentas nombor satu. Masa UPSR dan PMR dulu, ayah dengan mak tak puas hati bila tengok sahaja A semua, mereka pergi kat SKOMK sanggup bayar mahal nak tengok keputusan aku. Mama dengan papa aku tengok rasa nak pengsan sebab semua markah aku dapat 98 hingga 100. aku senyum sahaja. malas nak layan. Dua kali aku masuk berita dengan surat khabar. Memanglah. Semua orang kagum dengan aku. Mana ade la orang dapat macam aku semua 98 dan keatas sahaja. bangga mama dan papa aku juga sekolah. Dapat tawaran belajar asrama penuh tapi aku tak mahu. Malas. Ish.. selain itu, aku juga masuk syarahan, pidato, hafazan, tulisan khat, sajak, debat dan bercerita. Tak pernah kalah. Selalu dapat nombor satu sampai peringkat kebangsaan. Masa lawan debat tu, habis pihak lawan ternganga dengan hujah aku. Sampai menangis mereka sebab kalah. Tapi kalau main macam bola baling, bola jaring memang aku tak bolehla. Bukan tak boleh main. Tapi aku ni kan ada asma. Karang mati pulak kat padang kena asma. Dua kawan aku tu mereka masuk bola jaring dengan bola baling. Selalu menang hingga peringkat kebangsaan. Ha.. yang Si Haikal tu pulak masuk koir dan nasyid.

Selalu menang jugak. Bangga pengetua Sekolah aku tu. Sekolah aku selalu masuk akhbar dan berita. SMK PERPATIH ZAMAN MENANG JUARA PIDATO PERINGKAT KEBANGSAAN. Bangga aku. Nama aku pun ada dalam akhbar. Ha.. kalau bab-bab pasal melukis ni pun pandai jugak. Lukis macam lukisan itu hidup. Gambar orang tak pernah buat pun aku buat. Best. Masuk surat khabar jugak. Peringkat antarabangsa lagi tu. Banyak gambar aku lukis. Ada kat dalam stor. Buat pameran pun boleh jugak. Jadinya, aku ni terkenal la jugak. Tapi aku ni taklah bangga diri. Setiap tahun ada sahaja hadiah, sijil, pingat, dan piala. Nak letak mana pun aku tak tahu. Kat rumah adalah lebih kurang 200 piala dan pingat juga 500 sijil. Penat nak cari tempat untuk simpan barang-barang tu. Bila raya, orang datang rumah. Ternganga mereka tengok piala dan pingat aku macam rak buku kat perpustakaan Negara pulak. Hehehehe… jangan berlagak. Tak baik. Nanti dosa. Orang lain tak tahu. Setiap satu bulan aku kena pergi hospital buat pemeriksaan. Ish.. pergi sorang-sorang sahaja. sudah biasa. Malas nak bagitahu mama. Bukan jauh pun. Tapi kadang-kadang kawan aku yang dua orang tu temankan aku juga.

Satu hari, masa aku tengah belajar, kepala aku pening. Sakit sangat. Aduh.. tak tahan. Rasanya macam nak pengsan. Cikgu Hasri yang tengah ajar Matematik Moden tu ternampak aku tengah pegang kepala. Dia datang kat aku dan dia Tanya kenapa. Aku kata aku pening. Dia kata nak balik rumah ke nak rehat kat bilik sakit makan panadol. Aku kata duduk bilik sakit je. Dia suruh dua kawan aku tu papah aku. Nasib baik tak terbongkar rahsia penyakit aku tu. Kalau tidak, habis aku jadi sebutan. Biasalah orang terkenal la katakan. Hahaha.. jangan berlagak. Dosa. Petang tu aku pegi hospital. Mama aku tak tahu sebab dia ada kerja kat luar Negara. Aku kena duduk dengan Mak Jah, orang gaji sahajalah. Azam ikut mama sekali. Dasar anak yang manja. Menyampah. Doktor kata penyakit aku hampir ketahap bahaya. Aduh… malang betul nasibku.

Tak lama lagi aku harus meninggalkan dunia juga. Sejak mengetahui perkara itu, aku tidak lagi nakal. Aku selalu mengaji dan menghafal surah-surah al-quran. Kalau boleh, aku nak hafal semua surah al-quran. Aku rasa takkan tak boleh kot. Benda lain aku selalu hafal takkan mengaji tak boleh kot. Aku ajak dua kawan aku tu mengaji. Mereka kata boleh sahaja. kami bertiga bukan anak yang derhaka Cuma nakal sikit sahaja. satu hari entah kenapalah Si Haikal tu dia minta maaf dekat aku. Aku tak kisah sangat. Tapi ayat terakhir yang dia cakap ialah…. Ehem ehem. Bukan dia kata bende yang cinta monyet tu ya. Dia kata dia sebenarnya abang kandung aku. Ha… ternganga mulut aku. Sebenarnya ayah aku kahwin dua. Tapi ibu aku tu yang menjadi isteri pertama tu dah bercerai dengan ayah aku dan membawa abang aku mengikutnya dan aku ditinggalkan dengan ayahku. Bila umur aku 5 tahun papa kahwin lain. Masa ku tingkatan 1, mama melahirkan anak. Mama yang bagi nama tu. Muhd Azam Sarfudin. Waktu tu aku suka sangat dapat adik sebab aku kesunyian.

Tapi bila dia suka kacau aku seperti mengoyak kertas lukisan aku dan macam-macam lagi aku jadi benci. Aku cuba cari kesalahannya tapi aku sahaja yang selalu dipersalahkan. Heh… menyampah betul aku. Semua dia cerita kat aku. Dia ajak hari sabtu ni, datanglah rumah dia. Aku kata boleh takde masalah. Hari sabtu itu, aku datang kerumahnya. Aku jumpa mak dia. Mak dia peluk aku dan usap kepala aku. Aku Cuma tersenyum dan aku membalas pelukannya. Hari itu aku makan tengah hari dekat rumah Si haikal tu. Mak dia suruh aku panggil dia abang. Aku agak kekok juga nak panggil Si Haikal tu abang. Tapi aku cuba juga. Sejak hari itu aku, abang Haikal, kawan aku dan kawan abang aku, Alira, Syahirah, Safwan, Akmal dan Mazur selalu belajar sama-sama. Walaupun abang Haikal, Safwan, Akmal dan Mazur tingkatan 6 tapi aku tak kisah. Ramai orang pelik dengan aku apabila aku tiba-tiba sahaja rapat dengan Haikal, ketua pengawas tu. Hahahaha… aku biasa sahaja. tak kisah la. Alamak… lagi satu bulan nak SPM. Takut pulak aku. Walaupun aku ni pelajar cemerlang tapi aku ni gelabah jugak kalau bab-bab belajar. Kalau tak dapat nombor satu, alamatnya bergegarla sekolah dengar suara aku. Tapi nasib baiklah aku tak pernah dapat B pun dalam apa-apa subjek. Kalau tidak dengarlah suara aku sampai satu sekolah.

Alhamdulillah… akhirnya tamat juga peperiksaan SPM ni. Abang Haikal pula tamat pepriksaan STPM. Rasanya aku dah buat yang terbaik. Ish.. harap-harap lulus. Amin. Bosan jugak bila cuti. Tapi Abang Akmal ni cadang nak bawa bercuti kat Pulau Langkawi. Dia belanja. Biasalah orang kaya. Kami seronok sangat. Kami pegi jalan-jalan. Rasanya kami pergi dah sampai satu Pulau Langkawi kami lawat. Tapi rasanya taklah. Masa kami naik kereta kabel, aku gayat dah. Rasanya macam nak pengsan. Tapi mereka yang lain seronok. Petang itu mereka kata nak pergi fun fair. Tapi aku kata dah penat. Aku duduk dalam bilik hotel sahaja. aku hanya nak tengok telivisyen. Aku sahaja tak mahu pergi kerana kepalaku pening sangat. Aku makan panadol. Setelah itu, aku tidur untuk merehatkan diri. Bila sedar je, mereka dah pulang sambil membawa makanan untuk aku. Wah! KFC. Kegemaranku. Entah kenapa hari ini aku makan sedikit. Bulan depan dah dapat keputusan SPM. Tak sabar rasanya.

Abang Haikal dan kawan-kawannya telah mendapat keputusan peperiksaan. Mereka beempat lulus dengan cemerlang. Hari ini aku dan kawan-kawanku pula untuk mengambil keputusan SPM. Terdengar di pembesar suara dari pejabat sekolah menyuruh semua pelajar SPM pergi kedewan besar untuk mengambil slip keputusan SPM. Kami mengambil tempat duduk di dewan. Setelah itu Cikgu Halim mengumumkan keputusan SPM. ” Saya bersyukur kerana sekolah ini telah mendapat seorang pelajar yang lulus seratus peratus dalam SPM. Walaupun dia tidak mengambil banyak subjek, tetapi subjek yang diambil itu lulus dengat gred sangat cemerlang. Oleh itu bagi semua pelajar yang ingin tahu siapa pelajarnya ialah Nuralina Amira Syahirah Bt Ahmad Syamsul!” aku terkejut. Aku menangis kegembiraan. Walaupun pada waktu itu pening kepalaku datang. Semasa aku naik kepentas aku tak boleh menahan sakit pening kepala itu lalu aku rebah. Aku terdengar suara orang bising-bising berdekatan denganku. Setelah itu aku tidak terdengar apa-apa suara lagi.

Sedar-sedar badanku terasa begitu lemah. Aku membuka mata perlahan-lahan untuk melihat apa yang terjadi. Aku dapat melihat kawan-kawanku, mamaku dan juga mak kandungku bersama Abang Haikal. Aku ingin berkata-kata tetapi alat pernafasan yang terlekat dimulutku menyusahkan aku untuk berkata-kata. Mama menangis sambil berkata-kata dalam tangisan ” Alin, mengapa kamu tak beritahu mak yang kamu ada banyak penyakit.” Tersentak apabila yang lain terdengar ayat itu terkeluar dari mama. Aku terkejut juga. Bagaimana mama tahu yang aku ada penyakit banyak. ” maafkan mama sayang. Mama tahu penyakit kamu itu sewaktu mama terbaca diari kamu. Maafkan mama” aku nak marah pun tidak berguna lagi. Ajalku hampir tiba. Setelah beberapa hari aku boleh keluar dari hospital. Tetapi bukan seperti dahulu lagi. Aku menggunakan kerusi roda untuk bergerak. Aku menangis lagi. Tapi nak buat macam mana. Aku redha sahaja. malam itu aku duduk dibilik sahaja. aku menulis surat buat ahli keluargaku sebelum aku pergi menemui tuhan.

Buat keluargaku..

Alin minta maaf banyak-banyak kepada mama, mak, Azam dan Abang Haikal sebab tak bagitahu awal-awal yang Alin ada penyakit banyak. Alin ada empat penyakit. Asma, barah otak, leukemia dan lemah jantung. Alin sebenarnya tak mahu menyusahkan kamu semua. Harap-harap, apabila Alin tiada nanti, tolonglah kuburkan Alin disebelah kubur arwah papa. Maafkan Alin sepanjang Alin hidup di atas muka bumi ini. Maafkan Alin ya…

Yang benar
Alin

Aku rasa badanku lemah. Manik-manik jernih membasahi pipiku. Aku sesak nafas. Aku rasa ajalku sudah tiba. Selamat tinggal keluargaku yang kusayangi. Aku akan berhadapan dengan Tuhan yang Maha Esa. Salam buat semua.




Author: nikhanz

Hai, saya Nik. Terima kasih kerana layari blog saya! Ikuti saya di laman sosial terpilih.

Leave a Reply