Demi Masa: Jangan tinggalkannya

Semasa kecil saya tidak pernah mengenai erti apakah itu yang maksudkan “masa”. Saya masih ingat lagi waktu itu semasa saya tidak mengenal dunia, “umi, maso tu gapo dio?” *loghat kelantan* (umi, masa itu apa?) “maso tu bendo hok kito buak hari-hari, sie male pagi pete” *loghat kelantan* (masa tu yang buat hari-hari, malam, siang, pagi dan petang).

Namun masa itu terus berlalu sehinggakan sampai suatu masa *beberapa bulan yang lepas* saya tiba-tiba terfikir akan sesuatu. Jika dibilang menggunakan jari, agaknya berapa lamakah saya sudah membuang masa?

Continue reading “Demi Masa: Jangan tinggalkannya”