Adui! Banyaknya Kerja!

Image Hosted by ImageShack.us

Adui!! Aku menjerit sendirian di dalam bilik tidur… Geramnya, kenapalah banyak sangat tugas aku hari ni??!! Haih…mengeluh lagi.  Lalu aku mengambil keputusan untuk turun kebawah sambil mengambil secawan Teh panas, untuk menghilangkan sedit tension. Dalam hati tertanya, mungkinkah semasa abah dan umi sekolah dahulu mengalami perkara sebegini juga…?? Hati berbisik keseorang..patutla ada simpulan bahasa.. “Bersusah-susah dahulu bersenang-senang kemudian, berakit-rakit ke hulu berenang ketepian”. Huhu…ada makna tersirat ya… Continue reading “Adui! Banyaknya Kerja!”

Figur: Omar Mokhtar, singa padang pasir digeruni musuh

Tokoh terbilang ini nama penuhnya Omar al-Mokhtar Muhammad Farhat Abridan Muhammad Mukmin Buhadimeh Abdullah bin Manaf Bin Muhsen bin Hasan bin Ikrimah bin al-Wataj Bin Sufyan bin Khaled bin al-Joshafi bin Toher Bin al-Arqa’ bin Sa�id bin Uwaidah bin al-Jareh bin Khofi bin Hisham Bin Manaf al-Kabir yang berketurunan sampai kepada bangsa Quraisy. Continue reading “Figur: Omar Mokhtar, singa padang pasir digeruni musuh”

Takdir Ilahi

” Alin! Azam! Jangan bergaduh! Takkan pasal television itu pun hendak bergaduh! Alin ni, kamu dah besar, bagi sahajalah Azam itu. Dia adik kamu!” marah mama. Aku terdiam.. Aku pandang adik yang tergopoh-gopah membuka siaran cerita kegemarannya di tv itu lantas kuberpaling dan segera berlari menuju kebilikku yang terletak ditingkat atas rumah banglo milik arwah papaku. Aku terus menutup pintu bilik lalu kukunci. Aku menangis sendirian sambil menatap bingkai wajah arwah papaku yang sudah meninggalkan kami sekeluarga dua tahun yang lalu. ” Kalau papa ada lagi… tak perlu aku jadi macam ini… semua adik sahaja yang betul.. mama langsung tidak adil.” Semasa aku menangis, tiba-tiba asmaku datang. Aku mencari-cari ubat asmaku lalu kusedut. Continue reading “Takdir Ilahi”